Proses Pengolahan Minyak Sawit

  • by

Minyak goreng adalah salah satu bahan yang harus digunakan di setiap dapur. Minyak goreng biasanya digunakan untuk memasak. Ada banyak jenis minyak nabati. Ini termasuk minyak zaitun, minyak jagung, minyak ikan talang dan minyak sawit. Minyak kelapa sawit adalah minyak yang paling umum digunakan karena minyak kelapa adalah yang paling lama diketahui masyarakat. Indonesia adalah salah satu negara dengan sejumlah besar perkebunan kelapa sawit. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa Indonesia merupakan salah satu produsen minyak sawit terbesar di dunia dengan produksi tahunan sebesar 31,1 juta ton. Tanaman kelapa sawit sangat cocok untuk iklim tropis Indonesia.

Bahan yang digunakan untuk membuat minyak nabati adalah buah kelapa sawit. Buah kelapa sawit mengandung minyak, jadi harus diperas untuk menghasilkan minyak utuh yang jernih. Proses menyiapkan minyak kelapa sawit membutuhkan pengepresan yang kuat dan air panas. Selain itu, dalam proses pembuatan minyak kelapa sawit, perlu untuk memilih minyak kelapa sawit matang berkualitas tinggi. Minyak nabati yang dihasilkan dari minyak kelapa sawit adalah minyak nabati yang dianggap memiliki nilai ekonomi tinggi. Dengan cara demikian, perkebunan kelapa sawit yang sudah tua dianggap mendatangkan keuntungan yang tinggi. Dalam proses pembuatan minyak kelapa sawit, 5 langkah diperlukan. Dari tahap ekstraksi buah, hingga penyimpanan minyak murni hasil saringan. Langkah-langkah ini meliputi:

1. Pengumpulan buah kelapa sawit

Pada tahap ini, minyak kelapa sawit matang digunakan. Proses ini disebut mengumpulkan tandan buah segar atau TBS. Memilih buah-buahan diperlukan untuk membuat minyak goreng berkualitas tinggi. Mengangkut buah dengan truk dan membawanya ke pabrik segera. Pemrosesan minyak kelapa sawit harus dilakukan dalam mesin press dengan mesin dengan kekuatan pengepresan yang baik. Dengan cara ini, minyak yang dihasilkan juga berkualitas baik. Saat TBS masuk ke pabrik, TBS tersebut ditimbang untuk memeriksa jumlah minyak yang akan diproduksi.

2. Perebusan Buah Kelapa Sawit

Setelah ditimbang, buah tersebut kemudian direbus menggunakan uap air panas pada tekanan 2,2 hingga 3 kg per cm. Proses perebusan ini membutuhkan 90 menit. Perebusan ini dapat digunakan untuk membunuh enzim yang dapat merusak produk minyak jadi. Selain itu, untuk memudahkan memeras minyak saat memeras buah. Buah rebus juga membantu menghilangkan inti dari cangkang. Buah yang dimasak akan menghasilkan minyak 0,5%. Buah yang direbus akan dibawa ke tahap selanjutnya.

3. Perontokan Buah

Buah sawit yang dibawa ke pabrik masih menempel di batangnya. Karena itu, buah harus dikeluarkan dari batangnya terlebih dahulu. Buah sudah direbus dan batangnya akan lebih mudah rontok. Cara menggunakan metode recoil untuk membasmi buah dari batang. Setelah menjatuhkan buah dari batang, masukkan buah ke dalam beater. Mesin ini digunakan untuk memisahkan buah dari tumbler. Proses menggunakan mesin ini membutuhkan dua proses. Dengan cara ini, batang dan batang buah benar-benar bersih. Hasil dari perawatan ini adalah bahwa pulpa dikupas dan dapat diperas pada tahap selanjutnya.

4. Pemerasan Daging Buah

Sebelum memeras buah, biji buah harus dikeluarkan dari pulp. Ini menggunakan tekanan uap antara 80 dan 90 derajat. Setelah melepaskan buah dari biji, buah ditempatkan di kompresor. Pada tahap ini, panas yang dibutuhkan sekitar 10% hingga 15% dari kapasitas kompresor. Hasil akhir kompresi adalah minyak mentah yang masih dicampur dengan buah atau bubur.

5. Penyaringan Minyak Kasar

Minyak yang dihasilkan oleh kompresor adalah minyak mentah. Karena itu, untuk menghasilkan minyak murni, minyak mentah harus disaring terlebih dahulu. Dalam proses ini, minyak mentah dimasukkan ke dalam tangki minyak mentah. Dalam wadah ini, ada saringan pasir untuk memisahkan pulp dan minyak. Bubur yang dikumpulkan dalam filter akan diproses lagi, karena dalam prosesnya, penggunaan pengupas masih mengandung minyak. Selama proses ini, dibutuhkan air panas untuk memudahkan pengolahan residu menjadi minyak. Dalam proses ini, karena menggunakan bantuan air, hasilnya adalah air dicampur dengan minyak.

6. Pemisahan Minyak dengan Air

Dalam proses ini minyak yang sudah tercampur dengan air harus dipisahkan. Proses pemisahan harus dipesan berdasarkan kandungan minyak yang ada. Selain itu, harus sesuai dengan fase minyak. Dalam fase ringan, isinya adalah minyak dan air, dan densitas minyak terkandung dalam tangki pengaturan kontinu. Kemudian masukkan kandungan oli tersebut ke dalam tangki bahan bakar. Fase berat yang mengandung minyak, air dan zat-zat berat terkandung dalam tangki lumpur dan kemudian diangkut ke lumpur separator untuk memisahkan minyak dan air. Hasil akhir dari kedua proses ini adalah minyak, yang kemudian dimurnikan.

7. Pemurnian Minyak

Minyak yang dipisahkan dari air tidak 100% sepenuhnya terpisah dari air. Ini membutuhkan proses pemurnian untuk sepenuhnya menghilangkan air dalam minyak. Agar dapat memurnikan minyak, minyak dibawa ke pengering vakum. Fungsi mesin ini adalah untuk mengolah air yang terkandung dalam minyak ke minimum atau di bawah ambang batas. Setelah diproses oleh pengering vakum, minyak yang telah menjadi minyak murni dimasukkan ke dalam tangki penyimpanan minyak untuk dibawa ke dalam kemasan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *